Monday, June 5, 2017

~Incik Hubby Dah Ada Whatsapp..~

Bismillahirrahmanirrahim..

Assalamu'alaikum wbt..

Zaman sekarang ni, boleh kata majoriti menggunakan aplikasi whatsapp untuk berbual dengan sesiapa jua..
Selain percuma, mudah juga mengetahui mesej kita sudah sampai atau sudah dibaca oleh penerima..
Sebelum ni memang Incik Hubby ada whatsapp..
Tapi semenjak tab yang digunakan rosak, maka dia lebih suka menggunakan phone untuk bermesej..
Maknanya sms berbayar..
Saya memang tak ada masalah, sebab jarang juga bermesej dengan Incik Hubby..
Cuma jika ada perkara penting, dan diwaktu itu Incik Hubby tidak dapat dihubungi, maka saya gunakan sms..
Tapi jenuh juga bila dia tiada whatsapp..
Saya berkongsi lebih kurang 6 grup whatsapp dengan Incik Hubby..
Bila dia sudah tiada whatsapp, maka nombor saya menjadi mangsa..
Segala berita, mesej atau gambar akan diterima melalui phone saya..
Setiap kali Incik Hubby di rumah, makanya phone saya akan menjadi miliknya..
Selain whatsapp, fesbuk juga melalui phone saya..
Mujur juga saya sudah kurang berminat dengan media sosial..
Maka, tak menjadi hal sekiranya Incik Hubby conquer phone saya.. Hehehe..

Masa mula-mula tab dia rosak, katanya tak kisah pun..
Konon malas dah nak ber media sosial ni..
Tapi sudahnya phone saya juga menjadi mangsa.. Hahaha..

La ni Incik Hubby dah ada phone sendiri..
Maka boleh la berwassap bagai..
Makin sibuk la dia bila dah ada phone sendiri..
Dah takde sibuk nak mengendeng phone saya lagi.. Hehehe..
Selain wassap dan fesbuk..
Incik Hubby juga sudah diajar tentang Instagram..
Hehehe.. Lagi la rajin dia upload segala gambar berkenaan bisnes..

Masa Incik Hubby guna tab pinjam dulu..
Saya tak rajin hantar segala gambar kat dia..
Hantar gambar anak-anak, bila disuruh saja..
Nama pun saya tak save dalam tab tu..
Incik Hubby yang save nama saya "SEC"..
Katanya sesuai dengan saya sebagai secretary hidup dia.. Hahaha..
Sekarang ni bila dah ada phone sendiri..
Boleh la save segala detail dalam tu..
Nak letak gambar anak-anak pun saya tak la segan mana..
Sebab hak milik Incik Hubby..
Cuma saya masih lagi jarang bermesej menggunakan whatsapp..
Nak pulak bila Incik Hubby outstation..
Lagi la saya tak mau ganggu..
Selagi tak ada benda penting, maka saya boleh saja tunggu sehingga Incik Hubby pulang ke rumah kami..
Sepertimana sebelum ni, tak berubah bila Incik Hubby dah ada phone baru..
Tak ada sebab untuk saya ganggu masa Incik Hubby bila dia outstation..
Menghormati masa dia di luar bersama orang-orang lain..
Cumanya kalau Incik Hubby outstation jauh dan lama, boleh la digunakan sebagai penghubung sebab anak-anak dah pandai tanya Yayah kalau lama tak jumpa..
Boleh la buat video call..
Macam sekarang ni, Incik Hubby dah seminggu di Kelantan..
Setiap malam kami berhubung melalui video call whatsapp..
Free tak payah bayar.. Boleh borak lama-lama.. Hehehe..
Tapi lebih kepada anak-anak je la..
Diorang lagi excited bila nampak Ayah dalam phone..
Rindu agaknya bila lama tak nampak Ayah secara live..

Meriah dah hidup Incik Hubby sekarang..
Kalau kat rumah, dia sibuk dengan phone dia..
Anak-anak sibuk dengan phone saya..
Dan saya ???
Semua sibuk, saya pun bercinta dengan buku-buku, pensil dan kertas-kertas.. Hehehe..
Kesian sungguh la.. Nak buat macam mana..
Terpaksa la..



*Phone Incik Hubby ni kecik sikit la berbanding tab dulu.. Tapi berkali-kali Incik Hubby ucap terima kasih, sebab tak sangka saya nak bagi dia hadiah gitu.. Katanya oke juga phone kecik sikit, bila orang call phone tu, tak rasa malu nak menjawab sebab kecik.. Kalau tab dulu, jenuh juga nak letak kat telinga sebab besar.. hehehe.. Apa-apa je la..*

-AkU-
Syurga Addin..
00:07 tengah malam..

Read more…

Sunday, May 14, 2017

~13 Tahun Sudah Berlalu..~

Bismillahirrahmanirrahim...

Assalamu'alaikum wbt...

"...Alhamdulillah, syukur..
13 tahun sudah berlalu..
Dan kita masih menghitung waktu..
Menghimpun kenangan, mencipta memori..
Aku masih mahu berlarian bersama mendaki tujuh warna pelangi indah..
Atau bergayutan di sayap sang camar, terbang merentasi 7 lautan..
Atau mungkin juga sekadar berbaring di hamparan bunga-bunga yang sedang berkembang mekar..
Aku ingin setia mendiami sangkar rusukmu..
Tanpa perlu bertukar ganti..
Aku mahu terus berdegup dalam setiap denyut jantungmu..
Untuk setiap titis darah dan airmatamu..
Biar aku yang menjadi derita dan bahagiamu..
Setelah pintu ijab dan qabul kau buka..
Simpan la kuncinya hingga saat kita terhimpun di "alam sana"..
Kita telah melalui musim bunga yang penuh warna warni di awal usia pernikahan..
Aku masih ingin menikmati hangat cuaca waktu musim panas bertukar wajah setelah antara kita dikurniakan putera puteri penghias syurga..
Dan aku tetap setia menunggu dedaunan bertukar warna emas tika musim luruh menjengah saat usia menganjak senja..
Atau putih suci musim dingin, petanda kita sedang di penghujung nyawa..
Moga masih sempat buat kita melihat warna jingga senja di kaki langit..
Juga menyaksikan sinar purnama menghiasi dada langit..
Sambil jemari bersulam..
Bersama doa keberkatan Ilahi..
Dan saat ini..
Aku masih tetap berimpian menghitung nafas-nafas akhir kita..
Mengira senyum dan tangis kita..
Mengukir sukar dan senang kita..
Melukis suka dan duka kita..
Aku masih menyimpan harapan untuk menjadi makmum dalam setiap saf pimpinanmu..
Hingga ke akhir nafas ini..
Selamat Menyambut Ulang Tahun Perkahwinan Kita Yang Ke 13..
Moga doa dan impian menjadi satu.. termakbul.. nyata..."

Ini posting saya di fesbuk tanggal 1 May yang lalu..
Saya nukilkan kata-kata berikut sewaktu sedang memasak untuk makan malam bersama suami dan anak-anak..
Sesudah selesai makan malam, saja saya beritahu suami ada perkara hendak dibincangkan..
Bila saja suami sudah bersedia mendengar, saya tunjukkan posting ini kepadanya..
Lama suami membaca.. (membaca atau mengeja.. Hahaha..)
Setelah itu, saya ditarik dalam pelukannya berserta ciuman sambil mengucapkan selamat ulang tahun yang baru..
Saya faham suami memang susah nak ingat semua perkara..
Tak ada salahnya kalau saya ingatkan dia..
Dan saya tak pernah berkecil hati pun jika suami tak ingat tarikh-tarikh yang sepatutnya..
Suami kembali membaca kata-kata saya itu..
Suami cakap, dia suka apa yang saya tulis, sedap dibaca.. (kembang sekejap.. Hahaha..)
Setelah itu, saya hulurkan hadiah yang memang sudah dibeli awal-awal lagi..
Seronok sangat suami saya tengok..
Sesekali diberi hadiah, senyum sepanjang masa.. Hehehe..
Hadiah untuk saya ?? 
Biar la rahsia.. Hahaha..


*Cepat sungguh masa berlalu.. Sedar tak sedar dah 13 tahun mengharungi hidup berumahtangga.. Segala asam garam pahit manis kami tempuh bersama.. Tipu la kalau kata tak pernah sengketa.. Sedangkan lidah lagi tergigit.. Namun itu semua satu pengajaran buat kami lebih matang dalam menempuhi alam perkahwinan.. Kami lebih mengenali antara satu sama lain.. Moga Allah beri peluang dan ruang buat kami untuk terus memperbaiki ikatan yang terjalin ini.. InsyaAllah.. Ameen, yarobbal'alameen..* 

-AkU-
Syurga Addin..
00:07 malam..

Read more…

Thursday, April 6, 2017

~Terima Kasih Daun Keladi..~

Bismillahirrahmanirrahim...

Assalamu'alaikum wbt...

Alhamdulillah syukur..
Allah swt beri peluang lagi untuk bernafas di muka bumi ini..
Kesihatan yang baik juga kebahagiaan yang berpanjangan..
InsyaAllah, moga kekal hingga hujung nyawa..

Dari sehari ke sehari saya ingin menulis..
Namun kekangan masa membuatkan segalanya tertangguh..
Waktu ini diberi ruang olehNYA..
Maka saya isi dengan sebaiknya..

Entry yang lalu saya ceritakan tentang Imad yang mula diserang sawan secara kronik untuk kali pertama..
Entry kali ini, saya karangkan khas buat mereka-mereka yang Allah swt kurniakan hati yang baik dan tulus..
Ini kisah sepanjang saya di hospital bersama Imad..

Hari kejadian, saya hanya sempat tidur 2 jam lebih saja sebelum bergegas ke HKL..
Sepanjang minggu itu memang saya kurang sangat tidur..
Sewaktu Imad di Zon Kritikal, apabila Doktor panggil saya untuk sesi temuramah, saya minta untuk duduk kerana tubuh yang sangat lemah..
Kalau berdiri lebih lama lagi, bimbang saya pitam..
Beberapa kali saya ulang alik dari bilik menunggu ke ruang Zon Kritikal..
Hingga la kami dihantar ke ICU Paediatric..
Waktu saya minta izin untuk solat Subuh dari seorang doktor wanita muda yang kendalikan kes Imad..
Maaf, saya tidak tahu nama beliau kerana tidak perasan nama yang terdapat pada tag yang tergantung di lehernya..
Doktor tu beritahu saya, ada vending machine di luar bangunan Institut Paediatrik itu sekiranya saya ingin membeli makanan dan minuman untuk mengalas perut..
Di saat itu, baru saya teringat, beg duit saya ada di dalam kereta yang sudah pun dibawa pergi oleh Incik Hubby..
Saya mengeluh perlahan, sambil bercerita hal itu..
Doktor itu menawarkan diri untuk membeli secawan milo untuk saya..
Kerana malu, saya tolak dengan sopan..
Kata doktor itu, "Muka Puan dah pucat, at least minum milo secawan untuk beri tenaga sikit, tak apa saya bayarkan untuk Puan, InsyaAllah saya ikhlas.."
Tak sempat saya kata apa, beliau telah berlalu dari depan pintu surau..
Lebih kurang 5 minit selepas itu, saya dihulur secawan kecil milo sejuk..
Allahuakbar, terharu sangat rasa hati..
Berkali-kali saya ucapkan terima kasih kepadanya..
Saya sisip sedikit dan simpan bakinya untuk selepas solat..

*Walau hanya secawan kecil, namun budinya tetap besar..

Sewaktu di dalam bilik menunggu di ICU, phone saya hampir kehabisan battery..
Saya cuba hubungi adik yang bekerja di HKL, kalau-kalau shiftnya waktu itu..
Malangnya tak dapat dihubungi..
Cuba pula hubungi teman saya yang bekerja di PWTC..
Kiranya dapat meminjam sekejap charger..
Katanya dia cuba untuk membantu..
Sedang saya bercakap di talian dengan teman tadi, ada seorang wanita di dalam ruangan menunggu itu..
Terdengar perbualan saya barangkali, beliau tawarkan untuk dipinjam chargernya buat sementara..
Alhamdulillah, Allah datangkan insan mulia di saat saya memerlukan..
Lebih kurang setengah jam sesudah itu, teman saya pun sampai..
Bukan hanya charger yang dihulur, tapi satu plastik penuh dengan roti, biskut dan air juga..
Tak terluah betapa terharunya saya dengan teman-teman yang sangat prihatin sebegini..
Alhamdulillah, pagi itu saya punya tenaga yang lebih baik berbanding sebelum Subuh itu..
Adik saya sampai lebih kurang pukul 10.30 pagi..
Di ajak saya untuk menjamu selera di food court yang berhampiran..
Sesudah itu dia temankan saya untuk berjumpa doktor di dalam wad ICU itu untuk bertanyakan kondisi Imad..
Setelah mendapat jawapan yang memuaskan, saya minta izin Doktor bertugas untuk balik rumah menyiapkan apa yang perlu sebelum dimasukkan ke wad petang itu..
Mujur juga adik saya beri pinjam keretanya untuk kemudahan saya..

*Di atas kerusi ini la saya setia menanti Imad di ICU.. Sempat tidur sekejap sewaktu tiada orang lain di ruangan ini..

Waktu di wad, tak ada masalah sangat kerana Imad asyik tidur..
Maka saya bebas untuk mandi, solat dan ke kedai untuk membeli makanan..
Tak perlu membeli sangat sebenarnya..
Waktu malam bila Incik Hubby menemani, sempat dibawa makanan untuk saya menjamah..
Tidak kurang juga adik saya yang baik hati membelikan makanan buat saya sewaktu disini..
Bukan tiada makanan hospital, cuma sedia maklum, makanan disediakan waktu-waktu tertentu saja..
Doktor dan nurse di wad KK2 Intitut Paediatrik sangat baik dan sangat membantu..
Jika sebelum ini, saya perlu dapatkan temujanji dengan pakar bagi memohon kad OKU buat Imad..
Namun Doktor Cina (Doktor Soo) ini memudahkan urusan saya..
Petang sebelum kami discharged, beliau menghulurkan borang permohonan OKU yang lengkap untuk saya daftarkan ke JKM Negeri Selangor..

*Antara makanan yang dibawa Incik Hubby dan adik saya.. Memang menyelerakan..

*Ini antara HO dan pakar yang merawat Imad dan memberi maklumat yang terperinci untuk saya..

Alhamdulillah, Allah ketemukan saya dengan insan-insan yang sangat baik hati dan mulia..
Sudi memberi bantuan tanpa berkira..
Barangkali saya tak mampu membalasnya..
Namun saya hanya berdoa moga Allah permudahkan setiap urusan mereka sehari-harian..
Merahmati, memberkati dan mengasihi insan-insan ini kerana budi baik yang mereka taburkan untuk saya tika sangat-sangat memerlukan..
Orang berbudi kita berbahasa..
Terima kasih daun keladi..
Hutang budi di bawa mati..

*Tidak lupa juga terima kasih kepada Kak Wan dan anak-anak yang sudi jaga Dhiya dan Iyad sepanjang ketiadaan saya.. Moga Allah sahaja yang membalas jasa-jasa kalian.. InsyaAllah, ameen..*

*Cinta hati saya.. Dua malam tidak tidur bersama, rindu makin menggunung..

-AkU-
Syurga Addin..
06:47 pagi..

Read more…

Monday, March 27, 2017

~Ujian Kasih Sayang..~

Bismillahirrahmanirrahim...

Assalamu'alaikum wbt...

Melalui minggu yang melelahkan..
Sesekali Allah beri ujian yang agak berat..
Tanda Allah masih sayang..
Memberi ingatan buat hamba-hamba yang seringkali alpa..

Hari Isnin minggu yang lalu..
Balik saja dari office, lebih kurang pukul 10 malam dah..
Kepenatan campur dengan tubuh yang tidak berapa nak sihat..
Saya siapkan anak-anak untuk tidur..
Uruskan apa yang patut..
Tak sedar dah pukul 12 lebih..
Mata dah tak larat nak buka..
Imad dah lena di pembaringan..
Tinggal Dhiya dan Iyad yang masih lagi menonton kartun..
Saya biarkan saja, sementelah badan sudah tersangat lesu..
Tau-tau je sudah terlena walau lampu masih terang menyala..
Terjaga lebih kurang pukul 2.49 pagi..
Hajat di hati nak ke bilik air, kemudian susun anak-anak untuk tidur dengan lebih selesa..
Terpandang Imad yang bergerak-gerak..
Allahuakbar, sawan Imad datang lagi..
Malaikat gerakkan saya dari lena barangkali..
Saya call Incik Hubby sekadar beritahu situasi..
Kemudian saya bawa Imad ke bilik air untuk disiram sedikit air di tubuhnya..
Kepala Imad saya basahkan dengan tuala..
Lebih kurang 10 minit di bilik air, sawan Imad tak berhenti..
Saya ulang call Incik Hubby minta balik segera..
Sampai je Incik Hubby, dia dukung Imad bawa dalam bilik semula..
Saya sudah bersiap beg baju saya dan anak-anak sekiranya perlu ke hospital..
Tengok Imad makin perlahan sawannya..
Namun dalam hati saya masih belum surut kebimbangan..
Sebab bukan tak pernah sawan Imad berulang kali ke dua..
Dan itu la yang terjadi..
Serangan kali kedua membuatkan saya terus ajak Incik Hubby ke HKL..
Saya kejut Dhiya dan Iyad sekali..
Pukul 3.15 pagi kami ke ER HKL..
Imad di bawa ke zon merah, kritikal..
Kami menanti di luar..
Sesekali doktor keluar untuk bertanya sesuatu..
Lebih kurang setengah jam, saya dipanggil ke katil Imad..
2 orang doktor pakar dan seorang HO serta 2 orang nurse mengelilingi Imad..
Saya tengok Imad masih lagi diserang sawan..
Doktor pakar jumpa saya cuba terangkan situasi..
Katanya sawan Imad kritikal..
3 jenis ubat sudah diberi, namun sawan tetap tak berhenti..
Mereka minta izin untuk intubate Imad..
Tapi ada risikonya..
Kebarangkalian jantung Imad terhenti dan mereka terpaksa lakukan CPR..
Dan jika sewaktu melakukan CPR, mereka dapati ianya menyiksa pesakit, maka mereka akan berhenti..
Maknanya Imad akan................................
Saya dah mula terbayang macam mana Imad bakal diperlakukan sekiranya ianya berlaku..
Saya pejam mata depan doktor-doktor tadi..
Doktor pujuk saya untuk buat keputusan cepat sebab mereka takut jika lebih lama Imad sawan, oksigen tak sampai ke otak..
Dan mungkin perkara yang lebih buruk akan terjadi..
Antara sedar dengan tidak, saya anggukkan kepala memberi keizinan..
Saya dibawa keluar oleh HO dan diminta tunggu di bilik menunggu..
Saya tenangkan hati dan cuba beri penerangan yang sama pada Incik Hubby..
Terus terduduk dia di depan saya..
Saya nampak dia pejam mata kuat-kuat..
Airmata saya sudah laju mengalir..
Saya nampak Incik Hubby kesat mata dia..
Kasih seorang Ayah..
Saya peluk Dhiya dan Iyad cuba meredakan gusar yang melanda hati..

video
*Ini saya rakam sewaktu di dalam ambulans untuk bawa Imad ke ICU Paediatric..

Setengah jam lebih menanti, saya minta Incik Hubby bawa anak-anak balik..
Kesian pula tengok anak-anak..
Kami janji akan berhubung sekiranya ada apa-apa berita..
Incik Hubby balik lebih kurang pukul 4.30 pagi..
Dan saya setia menanti di bilik menunggu..
Pukul 6 pagi HO panggil saya untuk teman membawa Imad ke ICU Paediatric..
Kami ke Institut Paediatric dengan ambulans..
Imad disorong ke dalam ruang ICU dan saya sekali lagi di bilik menunggu.. keseorangan..
Saya beritahu HO untuk solat Subuh dahulu..
Dan kembali semula ke dalam bilik menunggu..
Sesekali HO keluar untuk bertanyakan sesuatu..
Kalau nak diikutkan memang tubuh saya sangat lesu.. tak bermaya..
Namun memikirkan kondisi Imad, saya kuatkan semangat..
Pukul 12 tengah hari, saya dan adik masuk ke ruangan ICU untuk tengok keadaan Imad..
Nurse bagitau tiub pernafasan Imad baru saja mereka cabut..
Dan Imad masih lagi tidur lena..
Sesekali bergerak melawan kesejukan dalam bilik..
Saya minta izin nurse untuk pulang ke rumah sekejap..
Nak siapkan beg pakaian dan buat apa yang patut..
Saya sampai rumah lebih kurang pukul 12.30 tengah hari..
Ambil Dhiya dan Iyad..
Mandi dan siapkan beg pakaian saya untuk ke hospital semula..
Lepas solat Zuhur, saya tertidur sambil memeluk Dhiya..
Bangun lebih kurang pukul 2 lebih..
Suapkan anak-anak makan tengah hari..
Saya kemas rumah apa yang patut..
Pukul 4 lebih saya hantar anak-anak pada Incik Hubby dan terus ke hospital..
Lebih kurang pukul 7 malam, kami dipindahkan ke wad biasa..
Imad masih lagi tertidur kepenatan..
Dan saya hanya tersandar lesu di atas kerusi disisi katil Imad..
Alhamdulillah, walau kondisi Imad masih sangat lemah, tapi sudah melepasi tahap kritikal..


Hari kedua, ada ujian EEG..
3 hari di hospital, Imad dibenarkan pulang..
Bulan 6 nanti kena duduk wad 2 hari untuk ujian MRI pula..
Mulai bulan 7, appointment Imad dengan doktor pakar neuro bermula semula..


*Ini ujian kasih sayang saya sebagai Ibu.. Walau berada di hospital, ingatan saya tetap teringat anak-anak yang tinggal bersama suami.. Namun mendahulukan anak yang memerlukan perhatian saya, saya redakan hati dan jiwa.. Setiap ketika anak bersama saya, bila terpisah begini walaupun sementara, hati saya rasa sedih sangat.. Entah la.. Itu apa yang saya rasa..*

-AkU-
Syurga Addin..
02:17 pagi..

Read more…

Thursday, March 9, 2017

~Selamat Bekerja..~

Bismillahirrahmanirrahim...

Assalamu'alaikum wbt...

Sudah pukul 3.30 pagi pun masih lagi tak boleh lena..
Duk tengah study pasal FBAds ni..
Tadi petang Mr. Boss call minta ke office..
Sampai office dah nak dekat maghrib..
Discuss punya discuss..
Sedar-sedar dah pukul 9 lebih..
Minta diri la dari Mr. Boss..
Sambung buat kerja dari rumah pula..


Hari-hari pun asyik tidur lewat..
Doktor dengan nurse dah warning..
Suruh jaga kesihatan..
Pastikan rehat yang mencukupi..
Tidur kena teratur..
Tapi nak buat macam mana..
Selagi terikat dengan tanggungjawab, maka segalanya perlu dilaksanakan..

Jawatan sekarang ni..
Pengurus rumahtangga tetap + freelance pengurus page fesbuk.. Hehehe..
Memang la syok bekerja dari rumah je..
Tapi sesekali bila Mr. Boss minta ke office..
Nak tak nak, kena gagahkan diri juga..
Kalau ikutkan Mr. Boss, hari-hari dia minta saya ke office..
Huhu.. Tak mau la..
Dengan anak-anak lagi..
Tak jadi kerja kat office tu nanti..


Kalau dulu, jangan harap la nak belajar benda-benda gini..
Tapi bila dah mula, macam best pulak..
Mujur juga dapat tunjuk ajar dari Amir..
Dapat la juga ilmu sedikit sebanyak..
Zaman sudah serba maju macam ni..
Kena guna segalanya untuk jadi macam orang lain..
Follow the flow kata orang..
Bukan mudah nak berjaya..
Tapi kalau kita usaha semampu yang mungkin..
InsyaAllah, kejayaan dalam genggaman..
Moga Allah swt permudahkan segalanya untuk team kami, KLGI..
Ameen, yarobbal'alameen..

Selamat bekerja la Puan Pengurus Segalanya.. hehehe..

*Dah pukul 4 lebih.. Nak sambung sikit lagi.. Nanti sekejap lagi, boleh tidur.. Zzzzzz..*

-AkU-
Syurga Addin..
03:37 pagi..

Read more…

Wednesday, March 8, 2017

~Giliran Berpoligami..~

Bismillahirahhmanirrahim...

Assalamu'alaikum wbt...

Minggu-minggu yang lalu..
Ada perjumpaan grup poligami whatsapp di rumah saya..
Alhamdulillah, silaturrahim yang terjalin antara kami semakin berkembang..
Ada 7 orang termasuk saya..
Sebenarnya dalam grup kami ramai, tapi memandangkan ramai yang tinggal berjauhan..
Maka hanya beberapa kerat saja yang dapat bersua muka..

Ada pengisian perjumpaan antara kami..
Mereka bercerita pengalaman masing-masing sebagai panduan dan pengajaran kepada yang lain..
Dalam grup ini, kami tidak pisahkan isteri mengikut turutan nombor..
Semuanya berkumpul dalam satu grup..
Maka kita dapat mendengar nasihat dan pandangan dari setiap sudut..

Saya lebih senang menjadi pendengar dan pemerhati..
Sama juga ketika dalam grup whatsapp..
Sesekali menyampuk bila sesuatu isu itu meminta saya untuk memberi pendapat..

Isu kali ini adalah soal giliran..
Kalau dalam grup fesbuk poligami, bermacam keluhan kedengaran..
Tak kurang juga di grup whatsapp..
Ada kala, kesian juga melihat mereka..
Bab kasih sayang dan kewangan, saya faham bila suami tak mampu nak berlaku adil..
Tapi bab giliran, takkan la tak boleh nak selaraskan..

Ada kes isteri pertama..
Poligami sudah hampir 2 tahun..
Selama itu tiada sistem giliran..
Baru sahaja dibuat giliran awal tahun ini..
Itupun culas..
Perjanjian bertukar setiap hari pukul 9 pagi..
Tapi bila saat ke rumah isteri pertama, malam baru nampak muka..
Itupun sepanjang masa diganggu isteri muda..
Bergaduh sikit, mula la giliran isteri pertama hilang..
Kalau isteri terpaksa kerja outstation, suami tak mau ganti..
Katanya bukan salah dia bila giliran terbatal..
Disalahkan isteri..

Ada kes pula isteri muda..
Dalam seminggu, sehari saja dapat tengok muka suami..
Selebihnya dengan isteri pertama..
Itupun balik bila anak-anak sudah terlena..
Dan pergi waktu anak-anak belum bangun tidur..

Ada juga kes, suami isteri duduk jauh..
Maka hujung minggu saja mampu bersama..
Tapi disebabkan suami takut pada madu..
Maka ada kala culas juga mengikut giliran..
Sakit pening isteri lain dibiar uruskan sendiri..
Usah kata nak jenguk, nak call atau mesej pun tidak..

Ada kes lain..
Suami sudah elok menetapkan giliran sekian-sekian hari..
Tapi isteri-isteri sibuk mengganggu giliran isteri lain..

Saya yang mendengar hanya tersenyum..
Ada ketika saya terfikir..
Apa yang ada dalam fikiran suami-suami ini..
Atau mungkin juga apa yang terlintas dalam minda isteri-isteri..
Sudah namanya berpoligami, berkongsi..
Cuba la bertolak ansur..
Belajar memahami hak orang lain..
Gunakan sebaiknya giliran yang ada..
Cuba la tahan diri dari mengganggu giliran isteri lain dengan perkara-perkara remeh..
Ganggu suami sebab nak luahkan masalah, minta suami hantar kereta untuk dicuci, minta suami pergi kedai beli barang, minta suami balik rumah betulkan pintu belakang, minta suami tengokkan phone yang tak betul setting, minta suami balik sebab hati tiba-tiba rasa tak sedap, minta suami balik sekejap nak potong rumput..
Benda-benda kecil seperti ini sepatutnya boleh tunggu bila tiba giliran masing-masing..
Ada yang suami malam ini bertukar giliran, esok pagi sudah dapat mesej, isteri lain suruh pergi kedai belikan roti dan telur..
Ada juga giliran habis malam, tapi petang sudah call suami ajak pergi kenduri..
Semua benda-benda begini la yang menyebabkan ada suami yang tak berlaku adil dalam penggiliran..
Susah sangatkan menunggu giliran masing-masing ?
Saya faham jika giliran ditetapkan sebulan seorang..
Mungkin masa yang terlalu lama itu menyebabkan isteri yang lain tak boleh menunggu..
Tapi bila giliran hanya beberapa hari, ada yang selang sehari..
Tetap juga diganggu isteri yang lain..
Muhasabah la diri wahai isteri-isteri..
Suami itu bukan hak milik kita..
Dan giliran hari itu hak milik isteri-isteri..
Andai kita diperlakukan seperti itu, apa rasa hati kita..
Kalau jawapannya kita marah dan tidak puas hati, maka begitu juga jawapan isteri-isteri yang lain..

Kesian bila dengar cerita-cerita mereka ini..
Walaupun saya tiada cerita untuk dikongsikan..
Ini memberi pengajaran kepada saya..
Jangan buat orang kalau tak mau orang buat kita..
Bermuafakat lebih baik, dari bergaduh tak tentu hala begini..
Isteri-isteri yang menyenangkan suami, alangkah indahnya kehidupan..
Suami lebih tenang dan adil dalam memperlakukan isteri-isterinya..
Tidak susah untuk hidup harmoni dalam berpoligami..
Bila kita faham tanggungjawab masing-masing..
Kita permudahkan untuk orang lain, InsyaAllah Allah swt permudahkan segalanya untuk kita..
Kita cuba sakitkan orang lain, tak mustahil sakit itu berbalik pada kita semula..
Muhasabah diri.. koreksi diri..
Kita takkan boleh ubah orang lain, jika mereka tak mau berubah..

Buat isteri-isteri yang bermasalah begini..
Bersabar la.. bertabah la..
Redhakan hati.. Moga ada rahmat Allah swt menanti..
Allah menguji kerana DIA sayangkan kita..
Kala hati kita diduga sebegini, iman kita sebenarnya yang diuji..
Bertahan la dengan dugaan.. Moga tahap keimanan kita semakin meningkat..
InsyaAllah..



*Saya pesan pada Incik Hubby, kalau tergerak hati nak carikan saya adik madu, pastikan orang itu boleh menerima saya seadanya, tidak tamak dan sombong serta bongkak.. InsyaAllah, saya sepenuh hati boleh menerima dia.. Kata Incik Hubby, cukup la apa yang ada.. Tak perlu ada yang lain lagi.. Hehehe.. ni ayat nak jaga hati isteri gamaknya..*

-AkU-
Syurga Addin..
07:07 pagi..

Read more…