Monday, January 16, 2017

~Permulaan 2017..~

Bismillahirrahmanirrahim...

Assalamu'alaikum wbt...

Pagi yang sangat sejuk dan sunyi..
Hanya bunyi titisan hujan yang kedengaran..
Entry pertama di tahun yang baru.. Hehehe..
Lama ambik masa sebab banyak benda nak buat..
Pukul 8 tadi hantar Kakak Dhiya pergi sekolah..
Alhamdulillah, tak banyak kerenah..
Masa minggu pertama je muka tak rela..
Hari pertama Ibu kena tunggu lebih kurang sejam dalam kelas..
Hari kedua dan ketiga terpaksa create alasan untuk balik lepas hantar dia..
Hari ke empat, cuti mogok.. Hahaha..
Minggu kedua dah oke..

*Hari pertama sekolah.. Muka ecxited sangat masa kat rumah.. Sampai sekolah, muka dah cuak.. Hahaha..

Bila berbincang dengan Incik Hubby pasal Dhiya..
Kami rumuskan..
Perkara yang pertama ialah..
Dhiya jarang sangat bergaul dengan kanak-kanak sebaya dia..
Dalam erti kata lain, tak berkawan..
Kalau ada pun, jumpa la kazen-kazen sebelah saya waktu raya atau cuti sekolah..
Itupun semua dah besar panjang..
Kazen-kazen sebelah Ayahnya memang langsung tak berjumpa..
Baik waktu raya atau cuti sekolah..

Perkara yang kedua, masalah pertuturan..
Kanak-kanak lain yang tak paham nak berbual dengan Dhiya..
Kebanyakan mereka bertutur Bahasa Melayu..
Dhiya pula speaking Jerman.. Hahaha..
Dah macam ayam dengan itik..
Tapi masih ramai nak berkawan dengan dia..
Dia je tak masih belum dapat keselesaan berkawan dengan orang lain selain Adik Iyad..

Tak apa la.. Ambik masa semua benda macam gini..

Tahun ni Aisy Dhiya Sufia dah pun berusia 5 tahun..
Memang waktu sangat cepat berlalu..
Walaupun setiap masa bersama Dhiya..
Rasa sekejap sangat dia membesar..
Alhamdulillah, banyak benda dah boleh harapkan Dhiya..
Dia cepat belajar..

Masa bestday Dhiya hari tu..
Sehari sebelum tiba, saya buatkan pulut kuning, rendang ayam tua dan blueberry kek untuk makan ramai-ramai dengan staff Incik Hubby di office..
Dhiya pun seronok sambut bestday dengan mereka..
Petang tu bawa anak-anak ke rumah atuknya pula..
Sampai ke malam kami di sana..
Keesokan harinya, atas permintaan Dhiya..
Saya buatkan strawberry cupcake pula..
Dah lama dia minta, baru ni dapat sediakan..
Seronok tengok dia makan..
Tak sempat sambut dengan Ayah, sebab masa tu Ayah di hospital..
Warded sebab food poisoning..
Tapi bila Ayah keluar dari hospital tu, sempat juga jamah pulut kuning, rendang dan juga cake..
Setelah beberapa hari tak ada selera makan..

*Ini hadiah untuk Dhiya tahun ni.. Dia yang pilih kaler sendiri.. Dia minta beli sepasang untuk Damia, pun dia yang pilih kalernya..

Tahun baru yang bermula dengan rezeki yang pelbagai..
Salah satunya, syarikat Incik Hubby berjaya mengeluarkan produk sendiri..
Alhamdulillah, satu kejayaan buatnya setelah agak lama berkecimpung dalam bidang ini..
Kata Incik Hubby, saya kena sama-sama bantu team marketing..
Sebab ini produk Dhiya..
Bila saya buat muka blur..
Incik Hubby kata sebab nama produk tu sama dengan nama anak kita, Dea Della..
Sebutan yang sama dengan Dhiya cuma ejaan yang berbeza..
Hehehe.. Kebetulan yang sangat manis..
InsyaAllah, saya akan sentiasa di belakang Incik Hubby dalam apa jua keadaan..
Moga Allah permudahkan segala urusan kami..
Ameen, yarobbal'alameen..

Ada lagi berita gembira..
Nanti saya sharekan lagi di entry-entry yang lain..
Sekarang ni nak buat green ice cream untuk Kakak Dhiya..
Sebab dah janji, balik sekolah nanti boleh makan aiskrim.. Hehehe..

*Sebagaimana ibu-ibu yang lain.. Saya juga mahu yang terbaik untuk anak-anak.. InsyaAllah, mencuba semampu yang mungkin untuk beri segala yang anak-anak perlu.. Moga kesempatan dan peluang itu sentiasa menyebelahi saya.. InsyaAllah, ameen..*

-AkU-
Syurga Addin..
08:17 pagi..

Read more…

Saturday, December 31, 2016

~Dugaan Dan Rezeki Di Penghujung 2016..~

Bismillahirrahmanirrahim...

Assalamu'alaikum wbt...

Kita merancang..
Allah swt juga merancang..
Namun DIA la sebaik-baik perancang..
Perancangan kita akan terlaksana dengan keizinanNYA jua..

Semalam sepatutnya saya dan Incik Hubby bertolak ke Melaka untuk meraikan majlis pernikahan adik lelaki bongsu saya pada pagi ini..
Incik Hubby outstation..
Malam Jumaat Incik Hubby call bagitau tak berapa sihat..
Saya tidak fikirkan sakit yang teruk sebab katanya badan terasa nak demam..
Pagi Jumaat sewaktu call, kata Incik Hubby dia dimasukkan ke hospital kerana disyaki keracunan makanan..
Muntah dan cirit birit yang berterusan..
Aduhaiii, risau saya tak terkata..

Disebabkan Incik Hubby yang sakit dan berada di hospital..
Maka perancangan kami untuk ke Melaka terpaksa dibatalkan..
Jujurnya ada rasa terkilan sedikit di hati saya..
Mana kan tidak, niat di hati ingin bersama-sama meraikan hari bersejarah adik..
Namun tidak kesampaian..
Akan tetapi saya cuba yakinkan hati..
Bersangka baik dengan setiap dugaan Allah..
InsyaAllah pasti ada hikmah yang menanti..
Maka saya tinggalkan pesan pada ahli keluarga yang lain akan ketidakhadiran saya..
Dan doa saya moga segalanya berjalan lancar dan pernikahan itu nanti diberkati dan dirahmati Allah swt..
InsyaAllah, ameen..

Benar, tidak rugi bersangka baik dengan dugaan Allah..
Tengah hari semalam, ada whatsapp dari seorang teman..
Berhajat untuk membeli tudung yang saya jual..
Setelah habis memilih dan dikira..
Ada 21 helai yang terjual..
Alhamdulillah, bersyukur saya dengan rezeki yang tak terjangka ini..
Setelah itu, rezeki telekung kanak-kanak 2 pasang, dipesan teman di Ampang..
Dan waktu petang pula, seorang teman yang tinggal berdekatan pula minta dibuatkan Blueberry Cake sebiji..
Rezeki yang tidak putus..
Dan saat malam menjengah..
Kami didatangi rezeki yang berterusan..
Ada teman baik hati yang sudi belanja saya dan anak-anak 2 kotak Dominos Pizza..
Allahuakbar.. Alhamdulillah syukur..
Nikmat Allah beri setelah diturunkan dugaan buat saya..





Baru sekejap tadi, saya dan anak-anak melawat Incik Hubby di hospital..
Masih lagi tidak berapa sihat..
Alhamdulillah, tidak seteruk hari yang pertama..
Moga Allah memberi kesembuhan seperti sediakala.. InsyaAllah, ameen..

*Bergambar dengan Kakak Batrisyia.. Tak mau kacau Ayah..

*Tahun 2016 yang bakal menutup tirai hanya beberapa minit lagi, meninggalkan momen pahit manis yang menjadi lipatan sejarah.. Dugaan yang bersilih ganti namun digantikan Allah dengan rezeki yang tidak terjangka oleh kami.. Alhamdulillah syukur ya Allah..*

-AkU-
Syurga Addin..
23:07 malam..

Read more…

Tuesday, December 27, 2016

~Rezeki Itu Milik Allah SWT..~

Bismillahirrahmanirrahim...

Assalamu'alaikum wbt...

Malam tadi Incik Hubby balik awal sikit..
Pukul 1.30 pagi dah sampai depan pagar rumah..
Mujur saja anak-anak baru lena..
Kalau tidak, harus meriah rumah bila anak-anak menyambut Ayah balik..

Waktu sedang beristirehat atas katil..
Tiba-tiba Incik Hubby tanya saya..

"Sayang tension atau stress tak dengan keadaan kita sekarang ?"

Saya yang sedang berusaha menghabiskan level 504 game Candy Crush Soda, panggung kepala..
Dah la lebih seminggu cuba nak lepas level ni..
Punya la susah dan payahnya..
Tiba-tiba diajukan soalan sedemikian..
Sambil tangan masih lagi bermain, saya tanya Incik Hubby balik..

"Kenapa kena tension dan stress ?"

Incik Hubby diam sekejap, entah fikir apa..
Tak lama lepas tu dia cakap..

"Bermacam benda yang Abang buat selama ni, banyak yang tak berhasil.. Kalau ada pun, hasilnya tak kekal lama.. Sayang tak rasa susah ke hidup dengan Abang ?"

Saya dah terkedu..
Level 504 yang saya cuba habiskan, hanya lagi beberapa gerakan saja dah boleh settle..
Tapi apa la sangat game berbanding isu yang sedang Incik Hubby utarakan..
Saya tekan butang close dan betulkan duduk saya..
Saya pandang muka Incik Hubby sekilas..

"Kita dah 12 tahun kawin.. Sepanjang 12 tahun tu dah macam-macam kita lalui.. Kita pernah senang, walaupun tak kaya dan kita juga pernah susah walaupun tak merempat.. Pernah ke Abang dengar Orang mengeluh dengan kesusahan kita ? Betul, bermacam dah yang Abang buat demi memperbaiki kehidupan kita.. Tapi kalau dah Allah kata rezeki tu bukan kita yang punya, kenapa kita nak kena stress dan tension.. Ini kerja DIA bab rezeki ni.. Kita usaha saja, selebihnya serah pada DIA.. Dah kalau kita tak nak percaya rezeki tu Allah bagi, kita nak percaya pada siapa lagi ?"

Incik Hubby diam lagi..
Entah la.. Nampak muka dia macam sedih atau terkilan..
Dia tanya saya lagi..

"Sayang masih boleh sabar ke dengan keadaan macam ni ?"

Saya pegang tangan dia.. saya jawab..

"Sabar Orang tak pernah ada limit.. Boleh je sabar sentiasa, InsyaAllah.. Tak payah la Abang risau.. Kita usaha sama-sama.. Abang buat la apa yang patut.. Orang akan sokong Abang sepanjang masa.."

Saya beri harapan dan keyakinan..
Itu yang Incik Hubby perlukan..
Dan sebenarnya itu yang seorang suami perlukan dari isterinya..
Kesabaran dan ketabahan hati demi meneruskan kelansungan hidup..
Bak kata orang..
Di belakang setiap kejayaan seorang lelaki, pasti ada seorang wanita yang menyokongnya..
Jadi la isteri yang umpama kayu pancang yang menyokong berat pokok pisang dari tumbang..
Usah jadi tandan yang penuh buah, tapi akhirnya membawa rebah..
Ini peribahasa saya sendiri.. Hahahaha..

Sebenarnya kita akan jadi stress dan tension bila kita sering bandingkan kehidupan kita dengan orang lain yang lebih senang..
Cuba bandingkan kehidupan kita dengan mereka yang lebih susah..
Kalau kita dalam baki nafas yang ada ni, masih lagi boleh menikmati, nasi lemak, ikan talapia bakar, daging masak kicap, udang sambal petai, sotong goreng cili, ayam masak merah, kek coklat berhantu, kuih bakar, kek red velvet dan bermacam makanan lagi..
Di mana letaknya kesusahan kita ?
Berbanding dengan mereka yang terpaksa makan siput babi, kutip pucuk hutan, memancing ikan di lombong dan sungai tercemar..
Kita stress sebab keinginan kita melebihi dari keperluan..
Kita tension sebab tak mampu nak melunaskan tuntutan nafsu kita..

Rezeki ni bukan dalam tangan kita..
Andaikata kita usaha macam-macam..
Tapi masih belum menunjukkan usaha..
Cuba kita check balik hubungan kita dengan Pencipta..
Kalau rasa dah bagus..
Check pula hubungan kita dengan manusia yang lain..
Rezeki ni juga ada hubungkait dengan silaturrahim sesama manusia..
Mungkin Allah sekat rezeki kita kerana kita pernah sombong dan bongkak dengan kesenangan yang pernah kita kecapi..
Kedekut dengan harta yang telah kita miliki..
Atau barangkali Allah tahan rezeki kita kerana kita lupa nak berkongsi rezeki yang Allah bagi..
Sedangkan kita tahu, setiap rezeki kita perolehi, di dalamnya ada bahagian untuk orang lain juga..
Boleh jadi kita lupa nak bersyukur yang sedikit, maka Allah belum nak beri yang banyak..
Segalanya berkemungkinan..

Periksa diri kita dahulu..
Koreksi diri, bak kata guru saya dulu..
Dan yang sebenarnya tak perlu stress atau tension dengan dugaan Allah ini..
Setiap yang berlaku, ada hikmah yang kita tak tahu..

Sabar, sabar dan terus bersabar..
Tak betul sebenarnya bila kita kata sabar kita sudah habis limit..
Sedang Allah sendiri sentiasa sabar dengan kerenah hambaNYA..
Mana mungkin kita boleh menandingi sifat Yang Maha Esa..
Setiap kali kita rasa stress, tension dan hilang sabar..
Lafaz la berulangkali istighfar..
Moga kita terhindar dari sifat-sifat yang Allah benci..

Saya selalu pesan dengan teman-teman yang mengadu..
Bila mereka lebih banyak menanggung keluarga berbanding suami sebab pendapatan mereka lebih lagi dari suami..
Saya cakap, jangan sesekali kata pada suami yang kita sudah habis limit kesabaran..
Atau cerita betapa stressnya dan tensionnya kita dengan kehidupan kita..
Berkata la sesuatu yang baik di pendengaran orang..
Sekiranya kita tak mampu berkata sesuatu yang baik, lebih baik berdiam diri..
Kerana bimbang kata-kata kita menjadi racun yang perlahan-lahan akan membunuh rasa hati seorang suami..
Bila kira redha dengan pengorbanan kita..
InsyaAllah, Allah tak kejam..
Pasti ada balasan yang setimpal dengan segala keikhlasan kita..

Nampak muka Incik Hubby lebih tenang bila bermacam perkara yang kami bualkan..
Mengenang kembali sepanjang 12 tahun yang ditempuh bersama..
Segala susah senang..
Itu yang menjadi azimat dan semangat buat Incik Hubby terus bertahan dengan setiap dugaan dan cubaan yang diberi oleh Ilahi..
Dan saya..
Cuba menjadi seorang isteri yang walau tidak mampu memberi kesenangan, namun tidak pula memberi kesusahan..
InsyaAllah, moga Allah memberi segala yang terbaik buat kami..
Ameen, yarobbal'alameen..

Incik Hubhy cakap..

"Terima kasih Sayang.. Sebab sentiasa jadi "air" dalam kehidupan Abang.."
Air ??? Hehehe.. ada penjelasannya..
Nanti la saya jelaskan..



*Mereka-mereka ini yang mendidik hati saya agar sabar untuk setiap dugaan yang Allah berikan.. Mereka-mereka juga yang buat saya kuat dan tabah mengharungi segala ujian hidup.. Alhamdulillah, Allah kurniakan "rezeki" ini buat saya..

**Kalau sebelum-sebelum ni, setiap apa yang Incik Hubby buat, saya juga merupakan antara orang yang berganding bahu dengan Incik Hubby.. Orang kenal saya kerana Incik Hubby.. Dimana ada dia, disitu ada saya.. Dan kalau orang tak dapat cari Incik Hubby, orang akan cari saya dulu.. Namun kini, saya lebih selesa menjadi insan belakang tabir.. Menyokong dari belakang tanpa perlu "inteframe".. Dengan imej saya yang begini, saya lebih selesa tidak dikenali sangat berbanding dulu.. Dan sekarang, orang hanya kenal nama saya sebagai secretary Incik Hubby.. Hahaha.. Lantak la.. Best juga jadi secretary..**

-AkU-
Syurga Addin..
16:07 petang..

Read more…

Thursday, December 22, 2016

~Fikir la Positif Wahai Isteri-Isteri..~

Bismillahirrahmanirrahim...

Assalamu'alaikum wbt...

Pagi-pagi lagi saya dah di Klinik Kesihatan..
Nak pastikan kesihatan saya cukup kuat untuk anak-anak yang tak berapa nak sihat..
InsyaAllah, Allah bantu saya jadi kuat dan sihat demi Syurga Addin saya..

Teringat masa saya di Hospital Selayang minggu lalu..
Ada seorang teman datang melawat..
Lama juga dia bertapa di katil wad saya.. Hehehe..
Dia tanya kenapa saya bawa anak-anak yang lain sekali check in di wad..
Saya jawab sebab suami outstation, maka tiada yang dapat jaga anak-anak..
Jika suami ada, tak ada masalah untuk anak-anak tinggal bersama suami sekiranya saya perlu tinggal di hospital..
Dia tanya lagi..
Kalau anak-anak sakit, siapa yang bawa anak-anak pergi ke klinik..
Saya ketawa dulu.. Apa la punya soalan..
Saya kata, tak kisah la siapa pun yang bawa..
Janji anak-anak sihat dan mendapat perubatan yang sepatutnya..
Tengok muka dia mendung macam nak hujan..
Lantas saya tanya kenapa..

Lama dia berjeda, lalu menjawab..
Suaminya susah betul kalau nak diajak ke klinik..
Nak bawa anak yang sakit ataupun sewaktu nak check up pregnancy..
Almaklum la, dia lakukan semua itu di klinik kerajaan..
Saya tanya pula, apa masalahnya kalau macam tu..
Katanya, kalau untuk madunya, rajin saja suami menjadi peneman..
Mungkin sebab madu yang mendapatkan khidmat perubatan swasta..
Mudah, cepat dan selesa..

Satu lagi kisah orang poligami..
Saya senyum je sambil pandang muka dia..
Nak ketawa, tapi tak sampai hati..
Tengok saya senyum, lagi panjang muncung dia dah macam cencurut yang terperangkap di dapur rumah saya minggu lalu.. Hahaha..

Saya cuba tenangkan dia..
Saya kata, cuba pandang sesuatu situasi itu pada sudut positif..
Jika kekurangan yang kita cari, maka kekurangan la yang akan kita jumpa..
Begitu juga sebaliknya..
Tak ada ruginya berdikari..
Jika mampu buat sesuatu itu sendiri..
Mengapa perlu harapkan orang lain ?
Dia jawab, suaminya tak adil..
Bila "abaikan" dia tapi lebihkan madu..
Dan tawa saya terburai walaupun tidak kuat..

Saya pujuk dia semula bila dia merajuk dan mahu pulang..
Saya buka cerita tentang saya sebagai contoh..
Saya jarang nak susahkan suami atau minta tolong sekiranya saya mampu lakukan sendiri..
Sebagai contoh, waktu Imad sakit baru ni..
Saya cari jalan penyelesaian dahulu, baru la hubungi suami untuk beritahu keadaan, kerana waktu itu suami outstation..
Dan sepanjang saya mengandung 3 kali sebelum ni..
Kebanyakan check up, saya pergi sendiri..
Walaupun waktu itu kena kendong anak kecik sewaktu hari temujanji..
Saya tak terlalu harapkan suami..
Pernah juga satu masa, kereta yang saya bawa, rosak..
Waktu itu saya ke klinik untuk check up sewaktu mengandungkan Iyad..
Dengan keadaan panas terik  dan perut yang besar, saya dukung Dhiya yang kepenatan, sambil menunggu teman datang untuk membantu..
Banyak kali juga saya ke klinik sendirian..
Pernah juga saya ke HKL dengan Imad di dalam stroller dan Dhiya di atas dukungan..
Dan semuanya saya lakukan SENDIRI..


Sebagai tambahan..
Sewaktu Dhiya admitted di HKL dua hari lalu..
Suami ada di rumah..
Saya ada mengajak suami ke klinik bila tengok Dhiya agak lemah..
Jawapan suami, biar dia ke office dulu, nanti petang baru bawa Dhiya ke klinik..
Saya tak tanya untuk kali kedua..
Saya terus bawa Dhiya ke klinik sendiri..
Waktu itu saya hanya fikirkan kesihatan anak-anak..


Ini sebenarnya bukan isu besar..
Nak cerita pasal keadilan suami yang berpoligami..
Takkan pernah habis..
Ada je pihak yang tak berpuas hati..
Sebab tu saya kata, fikir positif..
Jangan izinkan fikiran negatif menguasai minda kita..
Lakukan tanggungjawab kita sebaiknya sebagai isteri dan ibu..
Biaq pi la benda-benda lain tu..
Semak kepala saja..
Banyak lagi benda yang serius perlu kita fikirkan..
Fikir benda-benda mengarut ni akan buat kita tambah stress..
Enjoy la jalankan tanggungjawab kita..
Bab suami nak lebihkan isteri mana-mana tu, kita tak boleh nak buat apa dah..
Hati suami bukan kita yang pegang..
Percaya la cakap saya..
Lelaki yang berpoligami, takkan pernah mampu berlaku adil !

Sudah la..
Saya tengah menikmati waktu pagi saya di klinik..
Kesian tengok orang-orang yang sakit kronik..
Haishhh.. moga Allah beri kesihatan yang sebaiknya kepada kita..
InsyaAllah, ameen..

*Ini "harta" saya yang tak ternilai..

*Pagi ni saya ke klinik sendiri.. Tak minta suami temankan atau hantarkan pun.. Saya suruh dia jaga anak-anak kat rumah.. Pergi sendiri lebih mudah, tak banyak kerenah.. Hehehe..*

-AkU-
Klinik Kesihatan..
08:37 pagi..

Read more…

Wednesday, December 21, 2016

~Sakit Penghapus Dosa..~

Bismillahirrahmanirrahim...

Assalamu'alaikum wbt...

"Andai benar sakit itu penghapus dosa..
Maka aku rela kesakitan itu menghuni seluruh saraf tubuhku.."


Sudah sebulan lebih saya diduga dengan pelbagai kesakitan..
Hingga pada suatu saat saya fikirkan..
Inikah akhirnya kehidupan ?
Benar, itu pertanyaan saya saban waktu..
Bila kesakitan itu umpama menarik seluruh kudrat dari sekujur tubuh yang terus lemah..
Lantas ketika saya hanya mampu membuka mata memandang segenap ruang Syurga Addin..
Saya bersyukur, Allah swt beri satu ruang untuk saya belajar mengenaliNYA..

Minggu pertama saya diserang demam panas..
Katil menjadi tempat wajib untuk saya..
Hampir seluruh hari saya habiskan di situ..
Saat itu juga anak-anak turut sama demam..
Luruh hati saat menyuap makanan ke mulut anak-anak..
Masing-masing hampir hilang selera..
Hanya dua atau tiga suap yang sempat ditelan..
Setiap malam saya peluk setiap anak buat memberi semangat kepada mereka..
Seakan memindahkan segala sakit ke tubuh saya..
Walau saya sendiri semakin lemah..

Minggu kedua saya diserang sakit urat..
Urat di bahagian belakang leher secara tiba-tiba macam tertarik..
Waktu itu, saya hanya mampu berbaring..
Nak bergerak sedikit pun, rasa macam nak terputus leher..
Berjurai-jurai air mata turun tika itu..
Rasa macam orang lumpuh pun iya juga..
Kaki dah macam tak boleh nak angkat..
Saya call Incik Hubby, balik sekejap dari office..
Minta diurut perlahan-lahan di bahagian belakang hingga ke atas kepala..
Walau tidak menghilangkan sakit, sekurang-kurangnya lega sedikit..

Minggu ketiga saya diserang migraine kombo dengan gastric..
Memang terseksa sungguh..
Berguling-guling bila sakit mencucuk-cucuk..
Stress, tak jaga makan, kurang tidur, banyak fikir segala macam..
Punca penyakit pun seronok menyinggah..
Susah nak jaga diri sendiri bila kita lebih pentingkan orang lain..

Minggu keempat saya diserang low blood pressure pula..
Tak boleh nak berdiri lama atau berjalan kaki jauh waima ke kedai pun saya akan rasa nak pitam..
Minggu ini pun saya lebih banyak berbaring sepanjang hari..
Dugaan betul..
Lepas satu, satu dugaan yang Allah berikan..

Sepanjang sebulan itu selera makan saya hampir terputus..
Berat saya turun 6 kg tanpa perlu dipaksa berlapar..
Kasihan anak-anak..
Tidak mendapat perhatian yang secukupnya..
Sayu hati bila Dhiya atau Iyad merenung ke luar jendela..
Memerhati sekalian kanak-kanak bermain di taman permainan di sebelah rumah kami..
Ibu tak mampu bawa anak-anak bersuka ria walau hanya taman di sebelah rumah..
Seringkali juga Kakak Dhiya minta Ibu buatkan chocolate cup cake..
Apakandaya masih tak mampu untuk ditunaikan..

Allah memberi, maka DIA juga la akan menarik kembali segala pemberian..
DIA beri sakit..
Dan setelah cukup tempoh, ditarik kembali setiap sakit dan diberi kesihatan yang sempurna..
Alhamdulillah syukur ya Allah..
Baru 2 minggu saya kembali sihat..
Pengalaman menempuh segala kesakitan sangat perlu saya jadikan pedoman..
Barangkali Allah menduga iman saya..
Bersyukur la sekalian kita yang diberi kesihatan yang sempurna sepanjang usia..
Tanpa perlu menjalani kesakitan yang kronik seperti mereka-mereka yang terpilih itu..
Sepanjang waktu sakit itu, tidak sekali pun saya ke klinik atau ke hospital..
Alhamdulillah, Allah membantu saya setiap masa..
Bersyukur la nikmat yang sedikit..
Sekiranya kita inginkan nikmat yang lebih besar..


*Masa saya sakit, Incik Hubby cakap.. Bagusnya kalau Sayang ada "madu" yang boleh tolong jaga, tolong masakkan, tolong tengokkan anak bila Sayang sakit.. Saya suruh Incik Hubby carikan madu begitu.. Dia tanya saya balik.. "Ada ke perempuan yang nak buat macam tu pada "madu" dia ?".. Apa pulak tak ada.. Ramai lagi perempuan yang hatinya tulus dan suci kat luar sana.. Tak jumpa je lagi.. Hehehe.. Macam hint nak bagi "adik madu" je..*

-AkU-
Hospital Kuala Lumpur..
00:07 tengah malam..

Read more…

Sunday, October 30, 2016

~Isteri Separuh Masa..~

Bismillahirrahmanirrahim...

Assalamu'alaikum wbt...

Sudah 3 hari bersama anak-anak bercuti di Bandaraya Bersejarah..
Seronok anak-anak dapat berjalan..
Awalnya saya tak rasa nak pergi mana-mana..
Tapi bila fikir anak-anak..
Cuba minta izin dengan Incik Hubby..
Alhamdulillah, Incik Hubby izinkan..
Katanya, bila lagi nak berjalan rehatkan minda..
Nak tunggu dia entah bila..
Janjinya bulan Disember..
InsyaAllah kalau ada rezeki bercuti jauh kali ini..

Entry kali ini saya terpaksa sentuh tentang poligami..
Ada kawan yang minta saya buat ulasan..
Ada seorang dari grup poligami yang katanya alasan dia berpoligami adalah kerana penat jadi isteri sepenuh masa..
Beberapa kali juga diulang kata-kata yang serupa..
Bila ditanya apa beza isteri sepenuh masa dan isteri separuh masa..
Tak pernah dijawabnya..
Dan juga bila ditanya apa yang memenatkan dia..
Tetap tiada jawapan..

Bagi saya, bila sah saja lafaz ijab dan qabul..
Maka, sepenuhnya diri kita menjadi seorang isteri..
Tidak kira isteri nombor berapa sekalipun..
Saya tak pernah terfikir pun tentang isteri separuh masa ni..
Bagi saya, status "isteri separuh masa" ni bukan untuk wanita yang telah sah dinikahkan..
Maaf kata, ianya lebih sesuai untuk wanita simpanan..
Dalam perkahwinan, tiada istilah isteri separuh masa..
Kerana sebagai isteri, sepenuhnya kita terikat dengan suami..
Saya kurang setuju dengan pendapat sebegini..
Ramai juga teman-teman yang kurang setuju..
Cuma tidak pernah dapat penerangan yang selanjutnya bila ditanya..
Ideologi ini pada saya tidak sesuai untuk dikaitkan dengan institusi poligami..
Saya tak fikir mereka yang berpoligami adalah kerana tidak mahu jadi isteri sepenuh masa..

Mungkin saya orang yang kurang layak untuk memberi pandangan tentang poligami..
Sementelah saya tak punya ilmu yang cukup..
Agaknya kalau Incik Hubby bagi saya "adik baru"..
Mungkin kala itu baru saya boleh faham lebih dalam lagi maksud poligami.. Hahaha..
Ada lagi cerita tentang poligami..
InsyaAllah entry yang akan datang..
Ada cerita yang ingin saya kongsikan..
Pengalaman teman-teman sekeliling..


*Malam ini kami bertolak dari Melaka ke Kuala Lumpur.. Macam tak rasa nak balik je.. Hehehe..*

-AkU-
Bandaraya Bersejarah..
22:07 malam..

Read more…